Mengapa swearing diperbolehkan di dalam rumah

(Comments)

Tidak Ada Kata-Kata Buruk yang Dilarang di Rumahku

Jika Anda tidak membiarkan anak-anak Anda bersumpah, mereka tidak akan belajar untuk melakukan itu sepadan.

flickr / yoshiyasu nishikawa

Saya ingat pertama kali saya membiarkan diri saya bersumpah di depan anak tertua saya . Saya sudah berusaha untuk menjadi baik tentang hal itu, tetapi saya bekerja di penerbitan dan ini adalah bisnis kata - kata umpatan dan hidup sangat menegangkan. Karena itu, kata - kata buruk dapat berguna dalam pekerjaan saya. Aku berkemas untuk perjalanan kerja dan Phineas, yang semuanya berusia satu setengah tahun, sedang berjalan-jalan di belakangku. Sejujurnya, saya tidak akan menyebut apa yang saya lakukan berkemas sebagai panik berlari di apartemen kami melempar pakaian dalam tas, mengetahui bahwa jika saya tidak berada di taksi dalam lima menit ke depan, saya akan merindukan saya penerbangan dan memicu kaskade hasil yang mengerikan.

Saya hanya perlu tiga baju bersih dan saya sudah selesai. Saya membuka lemari dan menemukan ... cuci kering yang seharusnya saya kirim minggu lalu.

"Persetan bercinta bercinta bercinta bercinta bercinta bercinta APAAN!" Aku berteriak, dengan meningkatnya intensitas, bel alarm bahasa berdering di suatu tempat di belakang kepalaku.

Tetapi sementara saya mungkin tidak berteriak kepada orang tertentu, saya berteriak di dekat seseorang. Seseorang yang mengingatkan saya tentang fakta itu sekitar lima menit kemudian ketika saya berlari keluar pintu dengan t-shirt lama.

  1. Seberapa sering seluruh keluarga Anda makan malam bersama?
    Tidak pernah atau jarang
    1-3 malam seminggu
    4-6 malam seminggu
    Setiap malam

    "Sampai jumpa dalam beberapa hari, sobat!" Kataku. "Cinta kamu."

    "Brengsek!" Jawab Phineas, dengan gembira.

    "Brengsek," aku menggema, pelan pelan.

    Saya banyak berpikir tentang bersumpah dalam perjalanan itu, terima kasih kepada beberapa bandara dan waktu pesawat. Pada saat saya kembali ke rumah, saya memiliki peraturan rumah tangga baru: Tidak ada kata yang buruk.

    Kami memiliki banyak aturan di rumah kami selama bertahun-tahun. Ada satu tentang anak-anak yang masing-masing mendapat satu jam waktu creen per hari akhir pekan. Ada satu tentang semua orang membuat tempat tidur mereka di pagi hari. Ada satu tentang tidak memberi makan anjing dari meja. Anda mungkin bisa menebak bagaimana semua itu terjadi.

    Tetapi aturan kata yang buruk macet dan saya percaya aturan kecil ini memiliki efek yang sangat besar pada keluarga saya. Ironisnya, mengizinkan semua kata dalam pidato kita menggarisbawahi bagaimana kata-kata yang kita gunakan memengaruhi orang lain.

    Ambillah kata "bodoh." Saya berpendapat bahwa lebih mudah melukai seseorang dengan "bodoh" daripada dengan "sial". Itu tidak dilarang di rumah saya, tetapi saya menjadi sangat peka terhadap cara-cara penyebarannya.

    Ketika anak-anak perempuan saya berkelahi dan Frida memberi tahu Ava, "Kamu hanya berpikir begitu karena kamu bodoh."

    Tapi aku tidak memberitahunya bahwa kita seharusnya tidak menggunakan kata itu di rumahku. Karena kami melakukannya. Karena banyak hal yang bodoh. Buku , acara TV, perabot IKEA , bahkan kadang-kadang orang. Saya secara aktif mendorong anak-anak saya untuk berbicara tentang cara-cara mereka menganggap orang atau hal-hal bodoh, asalkan apa yang mereka katakan itu substantif. Itu tidak melewati batas sampai digunakan sebagai julukan. Sampai mereka menggunakan kata-kata mereka untuk mencoba menyakiti seseorang.

    Mungkin terdengar seperti ini membutuhkan pemikiran ekstra, dan memang demikian. Tapi pedomannya cukup sederhana. Kata-kata dapat digunakan untuk menggambarkan hal-hal secara substantif (yaitu dengan cara yang mengandung pengamatan atau analisis) atau mereka dapat digunakan sebagai julukan atau cercaan (yaitu kosong-berdiri untuk makna, dimaksudkan hanya untuk membahayakan). Alasan penghinaan dan julukan melompat begitu mudah ke mulut kita adalah karena mereka mudah. Mereka benar-benar tidak memerlukan pemikiran. Dugaan saya adalah bahwa ini adalah akar dari "sumpah menunjukkan pemikiran malas," argumen menentang kata-kata kotor. Ternyata itu bukan kata-kata itu sendiri, tetapi bagaimana Anda menggunakannya. Memang, sebuah studi Marist College 2016 yang sering dikutip justru menemukan sebaliknya: semakin fasih mata pelajarannya dalam bersumpah, semakin baik kemampuan bahasa mereka.

    Saya tumbuh di sebuah rumah tangga di mana aturan utamanya adalah "jika Anda tidak memiliki sesuatu yang baik untuk dikatakan, jangan katakan apa-apa." Ini, tentu saja, termasuk kata-kata umpatan, tetapi juga meluas ke hampir semua pidato kritis. Akibatnya, "bodoh" dilarang di samping "omong kosong" dan "bercinta."

    Aturan monolitik seperti ini berarti bahwa anggota keluarga kami selalu terdengar baik, bahkan ketika mereka merasa tidak enak. Tapi niat aturan itu jelas. Jika Anda merasa marah atau kritis, tutup mulut karena input Anda tidak valid. Jika Anda tidak memikirkan pikiran yang baik, berarti Anda memikirkan pikiran yang salah.

    Cara berfungsinya ini tampak sangat normal bagi saya ketika saya masih muda. Ketika saya meninggalkan rumah dan pola bicara saya, ahem, beragam , itu terjadi secara bertahap dan saya tidak terlalu memikirkannya. Tidak sampai saya mendapatkan "bercinta" pertama dari Phineas bahwa saya berhadapan dengan kebijakan pemikiran tertanam yang terjadi di keluarga saya tumbuh dewasa.

    Perlu dicatat bahwa pendekatan yang kami ambil bukan obat untuk semua. Saya juga tidak mengangkat anak-anak saya sebagai teladan pemikiran kritis sempurna yang telah menjelajahi diri mereka sendiri dari semua perilaku negatif. Mereka luar biasa, orang-orang yang mulai tumbuh, dan mereka juga bisa menjadi sekelompok orang kecil. Mereka frustrasi karena alasan kecil (beberapa mungkin mengatakan bodoh). Seringkali mereka tanpa pikir panjang menimbulkan frustrasi pada satu sama lain dengan cara yang tak terhitung jumlahnya.

    Tetapi intervensi terbaik yang dapat saya tawarkan adalah tidak menjadi Polisi Kata (sederhana) maupun Polisi Pikiran (fasis), tetapi apa yang saya pikirkan sebagai Polisi Pemikiran. Saya mengintervensi ketika mereka menjadi brengsek satu sama lain, tetapi sekarang saya melihat pekerjaan saya tidak mematikan perjuangan mereka, tetapi membongkar, wasit dan mencoba menemukan apa yang memicu itu. Untuk mencoba ilahi, wawasan apa yang mungkin diperoleh masing-masing tentang diri mereka sendiri dan yang lain. Jika saya berhenti pada kata-kata yang mereka gunakan, tidak ada yang terjadi.

    Ketika Frida memberi tahu Ava, "Itu benar-benar luar biasa!" Saya tahu dia mendorong saudara perempuannya, tidak mematikannya atau mempermalukannya. Dalam konteks itu, "sialan" bukanlah kata yang buruk, itu kata yang mengagumkan. Dan karena saya ingin anak-anak saya memiliki kosakata sialan terbesar yang tersedia, saya membiarkan mereka bersumpah sampai mereka kelelahan.

    Kekhawatiran paling umum yang saya dengar dari orang tua lain yang pernah saya diskusikan adalah bahwa anak-anak mereka akan bersumpah dalam situasi yang tidak pantas, mempermalukan orang tua mereka, dan membuat orang lain merasa tidak nyaman. Respons standar saya terhadap hal ini adalah "Anda tidak perlu khawatir, asalkan anak-anak Anda tidak bodoh." Memberi tahu seorang anak bodoh yang bisa ia bersumpah kapan pun ia inginkan seperti memberi monyet senjata yang dimuat. Benda itu akan meledak di beberapa titik, dan seseorang akan terluka.

    Semua bercanda, ini adalah sesuatu yang saya khawatirkan, dan sesuatu yang saya susah payah jelaskan kepada anak-anak saya. Aturan ini hanya meluas ke pintu depan rumah saya. Setelah Anda keluar dari pintu itu, Anda harus memilih kata-kata Anda dengan hati-hati. Saya lega mendapati bahwa kehati-hatian saya yang berlebihan disambut dengan tuduhan merendahkan. "Ayah, apakah kamu pikir kita bodoh? Tentu saja, kita tidak akan bersumpah di sekolah atau di rumah nenek. ”Anak-anak sudah sangat sadar akan perubahan halus dalam konteks dan bagaimana hal itu terkait dengan ucapan. Mereka tahu bahwa rumah berbeda dari sekolah berbeda dengan Starbucks berbeda dari rumah teman mereka. Dan bahwa rumah teman mereka yang bersumpah berbeda dari rumah teman mereka yang tidak memakai pakaian.

    Saya memiliki kebijakan ini di rumah saya selama 10 tahun sekarang dan pada saat itu saya tidak pernah memiliki orang yang mengatakan kepada saya bahwa anak-anak saya menggunakan bahasa yang tidak pantas. Mereka tahu bahwa kakek-nenek mereka tidak suka kata-kata umpatan, sama seperti mereka tahu kakek-nenek mereka juga tidak suka sepatu di rumah. Menyesuaikan diri dan menghormati aturan lingkungan sosial yang beraneka ragam yang kita lalui adalah bagian penting dari menjadi orang dewasa. Kita belajar untuk fleksibel, dan kita belajar tentang membuat pilihan, dan membuat pilihan yang baik membutuhkan latihan. Jika saya menghentikan mereka bersumpah, saya akan menghentikan kesempatan besar untuk fleksibilitas dan pelatihan pilihan.

    Dengan cara yang sama ketika saya mengajar anak-anak saya bahwa palu harus digunakan untuk membangun sesuatu, bukan memecahkan tengkorak orang, saya mengajar anak-anak saya bahwa kata-kata adalah untuk mengekspresikan diri dan meminta bantuan dan menemukan kesamaan, bukan untuk menyakiti orang lain .

    Anda tidak mengambil kotak cat anak-anak hanya karena mereka mewarnai di luar garis. Dan jika Anda tidak membiarkan mereka bersumpah, mereka tidak akan belajar untuk melakukannya.

    Currently unrated

    Comments

    Riddles

    22nd Jul- 2020, by: Editor in Chief
    524 Shares 4 Comments
    Generic placeholder image
    20 Oct- 2019, by: Editor in Chief
    524 Shares 4 Comments
    Generic placeholder image
    20Aug- 2019, by: Editor in Chief
    524 Shares 4 Comments

    Economics

    10Aug- 2019, by: Editor in Chief
    424 Shares 4 Comments
    Generic placeholder image
    10Aug- 2015, by: Editor in Chief
    424 Shares 4 Comments

    More News  »

    The soothing sound collection

    Recent news
    3 days, 14 hours ago

    Deep work - my resolution in 2021

    Recent news

    Retrospective

    It's already the moment for us to remember what we have been doing last year and what we have learned. I believe most of us already experience a lot of dramatic changes in our lives. Start from in March that we are forced to work remotely. And then move to June and July that we experience all the effect of working remotely. And many other things. 

    read more
    2 months, 1 week ago

    Do something that lead you to the meaningful life!

    Recent news

    Guidance for meaningful work! (..and hopefully create your meaningful life!)

    English version 

    Sometimes we think what exactly do we do every day? What do we do actually leads us to meaningful life or not?

    read more
    4 months ago

    Selamat hari merdeka!

    Recent news
    6 months, 2 weeks ago

    Contoh jawaban program back to school campaign

    Recent news
    6 months, 3 weeks ago

    Selamat Iedul Adha 1441 atau 2020 untuk seluruh keluarga, sahabat, dan orang orang terdekat

    Recent news
    7 months ago

    Smartfren Brainly Indonesia and Smarfren Business went smoothly and engaging

    Recent news
    7 months, 3 weeks ago

    The smart movement to economically survive during COVID-19 pandemic

    Recent news
    8 months, 2 weeks ago

    More News »

    Generic placeholder image

    Collaboratively administrate empowered markets via plug-and-play networks. Dynamically procrastinate B2C users after installed base benefits. Dramatically visualize customer directed convergence without